Saturday, October 11, 2014

DRAMA MUSIKAL NATAL “PERSAHABATAN”


TEKS DRAMA MUSIKAL NATAL TERBARU 2014, DRAMA NATAL PEMUDA REMAJA KRISTEN 2014

Untuk teks asli dalam format word bisa via email : monaa_onaa@yahoo.com , dan untuk pertanyaan atau komentar bisa langsung coret-coret dibawah atau via email monaa_onaa@yahoo.com, fb : https://www.facebook.com/monalisa.silaen, twitter https://twitter.com/mona_onna . terimakasih Tuhan memberkati :)

*Echa, Lulu, Tasya, dan Vira memasuki Panggung, kemudian berkumpul berbincang-bincang*

Narator            :   “Hai penonton, kami berempat adalah teman dekat sejak dulu, suka duka sudah pasti pernah kami lalui bersama, tapi apakah persahabatan kami akan tetap bertahan ?”

Lulu     :  “Eh ga terasa ya kita berteman udah lama banget”
Tasya   :  “Iyaya, dari kecil kita udah deket dan bahkan bertahan sampai sekarang”
Echa    :  “Semoga kita tetep deket seperti sekarang ya”
Vira     :  “Tentu dong, karena tanpa kalian aku hanyalah butiran debu hihi..”
Lulu     :  “Berpelukaaannn”  (Para pemain berpelukan)

*muncul Andika dan Riko*
Andika :  “Eh teletubbies, yaelaa berpelukan mulu”
Riko     :  “Iyah, ajak-ajak gue bisa kali”
Lulu+Tasya+Echa+Vira  :  “Wooo maunya..”
Echa    :  “Tumben kalian jam segini udah datang ?”
Andika :  “Yoi, emang kalian belum tau berita penting ?”
Tasya   :  “Hah ? berita apaan ?”
Riko     :  “Nih dengerin ya teletubbies, kita itu bakalan kedatangan temen cewe baru”
Vira     :  “Terus hubungannya sama kalian datang cepet apa ?”
Andika :  “Katanya itu cewe cantik banget, anak gaul, orang kaya pula. Bakalan jadi target gue bro”
Riko     :  “Eh itu deh kayanya orangnya”
Nova    :  “Permisi, boleh aku gabung ?”
Andika+Riko  :  “Ooh boleh banget, mari gabung”
Nova    :  “Hallo salam kenal, aku Nova” (jabat tangan para pemain satu persatu)
Vira     :  “Kamu asalnya dari mana ?”
Nova    :  “Aku asalnya dari Surabaya”
Andika :  “Hah Surga ? Ya ampun pantesan cantik banget”
Semua  :  “Surabaya  wooyyy”
Tasya   :  “Tadinya gereja apa va ?”
Nova    :  “Aku dariii (perkataan terpotong)”
Riko     :  *Nyanyi* “Tak ku pandang dari gereja mana, asal kau berdiri atas firman-Nya, kalau hatimu
     seperti hatiku, kau lah saudara dan saudariku” (gaya genit)
Semua  :  Modus woo modus
Riko     :  Ini namanya usaha coyy
Echa    :  Ya udah yuu kita masuk
*semua pemain meninggalkan panggung*

Narator            :  “Nova pun bergabung bersama teman-teman barunya. 1 bulan kemudian”

*Echa dan Lulu duduk berdua berbincang-bincang*
Echa    :  “Udah lama ya kita ga kumpul ber-4 lagi”
Lulu     :  “Iyaya, padahal baru sebulan tapi seperti udah lama banget”
Echa    :  “Sekarang Tasya dan Vira kalau di ajak kumpul ga bisa terus”

*Muncul Lamhot dan Evan*
Johanes            :  “Eh kalian berdua aja kaya ban motor”
Lulu     :  “Berdua ? Kita bertiga kali”
Evan    :  “Hah ? satu laginya siapa ?”
Lulu     :  “Tuhan Yesus, hehe”
Evan    :  “Yaelaaa kirain”
Johanes            :  “Tumben akhir-akhir ini kalian cuma berdua, biasanya ber-4”
Echa    :  “Enggak kok, kemaren-kemaren kita ber-4 ya lu ?”
Lulu     :  “Hehe Iyaa”

*Muncul Tasya, Vira dan Nova*
Evan    :  “Nah tuh Tasya sama Vira, eh kok tumben bareng Nova ?”
Nova    :  “Hay kalian”
Tasya   :  “Hay Echa, Lulu, lama ga ketemu”
Johanes            :  “Lho tadi katanya baru kemaren kalian kumpul ?”
Vira     :  “Hah ? Mana ada, kita tuh sebulan ini jalan-jalan terus, shopping-shopping, kalau ngajak mereka,
     apalagi  Echa, yaaahh mana sanggup dia ikutin kita”
Lulu     :  “Kok kamu ngomongnya gitu ?”
Nova    :  “Lho fakta kan ? emang kalian sanggup ikutin cara hidup kita yang baru ?”
Tasya   :  “Ya jelas enggak lah. Ooh iya, maaf ya kalau kita susah buat diajak kumpul ber-4, tunggu ada
     waktu luang deh”
Evan    :  “Cewek aneh”
Vira     :  “Eh Evan lo diem ya, ga usah ikut campur”
Lulu     :  “Tasya, Vira, kok kalian jadi gini sih ? Inget kita itu sahabat, seharusnya saling mengasihi bukan menghakimi”
Tasya   :  “Ooh iya kita dulu sahabat, tapi sekarang kita menemukan sahabat yang sebenarnya, bukan kalian”
Nova    :  “Ya udah yuu kita jalan, keburu hujan nih. Jo, ikut kita yuu ?”
Johanes            :  “Ga usah makasih”
Nova    :  “Iih ayoo dong Jo, mau ya ?”
Evan    :  “Yee ko maksa sih”
Vira     :  “Yuu aah, kita duluan ya guys, by”
*Tasya, Vira dan Nova meninggalkan panggung*

Lulu     :  “Cha, ga usah masukin ke hati ya, mungkin dia cuma becanda”
Johanes            :  “Iya, cuekkin ajalah cha, kan masih ada aku ? hehe”
Echa    :  “Pulang yuu, aku pengen istirahat” *muka sedih*
Lulu     :  “Ya udah yuu, tapi jangan sedih gitu dong cha”
*Para pemain meninggalkan panggung*

Narator            :  Terkadang kita tak pernah bisa menebak jalan hidup kita ke depan, jalan persahabatan kita dengan teman, karena tak ada sebuah persahabatan yang mulus tanpa cobaan.

*Di rumah Echa, Echa merenung sendirian (bisa sambil memegang boneka, bermain gitar atau yang lainnya*
Echa    :  *Nyanyi Lagu Allah Peduli*
Banyak perkara
Yang tak dapat kumengerti
Mengapakah harus terjadi
Didalam kehidupan ini
Satu perkara
Yang kusimpan dalam hati
Tiada satupun kan terjadi
Tanpa Allah perduli
Mama  :  *masuk panggung, kemudian ikut nyanyi bareng sambil menghampiri Echa*
Reff :
Allah mengerti, Allah perduli
Segala persoalan yang kita hadapi
Tak akan pernah dibiarkannya
ku bergumul sendiri.
S’bab Allah mengerti
Echa    :  “Mamaa” (peluk mama)
Mama  :  “Kamu kenapa sayang ? Ada masalah apa ?”
Echa    :  “Echa gapapa ko ma”
Mama  :  “Ga usah boong sama mama, sini cerita sama mama”
Echa    :  “Ma, memangnya kalau mau punya temen deket harus jadi orang kaya dulu ya ma ?”
Mama  :  “Kok ngomongnya gitu ? Siapa yang bilang gitu ?”
Echa    :  “Tadi Tasya sama Vira bilang, katanya mereka sebulan ini pergi jalan-jalan, shopping bareng Nova temen baru kita yang anak orang kaya itu ma, makanya mereka ga pernah main lagi sama aku, soalnya aku ga mungkin bisa ikutin gaya mereka, karena aku kan ga punya uang banyak ma”
Mama  :  “Sayang, dengerin mama, ketika kita tidak berkelimpahan harta bukan berarti semuanya berakhir, masih ada teman yang lain yang mungkin lebih menerima kita apa adanya, yang lebih mengerti keadaan kita”
Echa    :  “Tapi ma, aku cuma punya sahabat mereka, tapi sekarang mereka jauh dari aku, sekarang aku cuma punya Lulu sahabat aku ma”
Mama  :  “No no no, kamu lupa satu hal, kamu masih punya satu sahabat sejati kamu, ia adalah Tuhan Yesus, kamu ingat lagunya”
Mama+Echa  : *Nyanyi*
Ada satu sobatku yang setia
Tak pernah Dia tinggalkan diriku
Di waktu aku susah
Waktu ku sendirian
Dia selalu menemani diriku
NamaNya Yesus (2x)
Nama Yesus
Yang menghibur hatiku. (2x)

Mama  :  “Nah sekarang kamu ga boleh sedih lagi ya, gimana kalau sekarang kita bikin kue kesukaan kamu?”
Echa    :  “Ayoo ma”

*Mama dan Echa meninggalkan panggung*

Narator            :  Benar kata mama penonton, jangan pernah kita merasa sendirian, karena kita punya satu sahabat sejati yang selalu ada untuk kita yaitu Tuhan Yesus Kristus

*Di gereja*
*Berkumpul seluruh anak muda, kemudian datang Bapak Pendeta*
Pendeta            :  “Sudah kumpul semua anak mudanya ? Hari ini bapa mau pilih salah satu dari kalian untuk menjadi Ketua Panitia Natal Pemuda”
Andika :  “Sudah Pa”
Pendeta            :  “Kalau begitu mari duduk biar kita rundingkan”

*pemain duduk membentuk setengah lingkaran* (tidak membelakangi penonton)
Pendeta            :  “Setelah bapa lihat kinerja dari setiap kalian, bapa putuskan untuk ketua adalah Johanes, Wakil Ketua Echa, Sekretaris Tasya dan Andika, Bendahara Lulu dan Evan, untuk seksi bidang lainnya bapa serahkan sama kalian, gimana setuju dengan pilihan bapa ?”
Riko     :  “Ooh bapa yang pilihkan pa ? kirain mau sekalian dipilihkan sama DPR pa hhe”
Nova    :  “Lho kok aku ga masuk pa ?”
Pendeta            :  “Kamu kan baru disini, jadi bapa belum liat kinerjamu, kamu mungkin bisa di bagian seksi bidang”
Andika :  “Makanya jangan seksi-seksi, jadinya masuk seksi bidang kan haha”
Tasya   :  “Ga bisa gitu dong pa, dia ini dulu ketua anak muda, dia ini berpengalaman banget waktu di kotanya pa”
Vira     :  “Iya betul itu pa”
Nova    :  “Pa, masa Echa jadi wakil ketua, bareng Jo pula, biasanya ya pa kalau di sinetron-sinetron tuh, yang keren ya sama yang keren lagi, yang kaya ya sama yang kaya lagi, masa ini Jo digabunginnya sama si upik abu, iyuuhh ga banget deh”
Johanes            :  “Nova, jaga omongan lo ya”
Nova    :  “Tapi kan Jo..”
Johanes            :  “Tapi sayangnya, Tuhan tak pernah menilai dari itu semua Nova”
Johanes+Echa+Lulu : *Nyanyi Bapa Selidiki Hatiku*
Terserah apa kata dunia
Takkan goyahkan cintaku PadaMu
Tak peduli kata dunia
Takkan goyahkan imanku PadaMu
Dunia boleh berkata tidak
Tapi kan kukatakan ya untukMu
Karna satu hal yang kutau
Karna satu hal yang kupercaya
Bapaku tak melihat rupa
Tak memandang harta
Dan semua yang tlah kupunya
yang Dia ingin tau isi hatiku
Bapa Selidiki hatiku

*Kemudian datang Mama Echa, Bapa dan Ibu Nova* (Bapa dan Ibu Nova berpenampilan orang yang kurang mampu)

Mama  :  “Shalom, permisi pa”
Pendeta            :  “Shalom, ada yang bisa saya bantu bu ?”
Mama  :  “Ini pa, saya kesini bersama bapa dan ibu yang mau mendaftar jadi jemaat baru, yang kemarin sempat saya ceritakan pada bapa, kebetulan baru bisa datang sekarang, sebulan ini mengurus surat-surat pindahannya”
Nova    :  *berusaha menyembunyikan wajah agar tidak terlihat orang tuanya*
Pendeta:  “Oh iya mari pa, bu. Nah anak-anak ini bapa dan ibu yang akan mendaftar menjadi anggota
jemaat baru, kalian lanjut ya bapa mau urus yang lain dulu”
Ibu Nova :  “Lho pa, ko anak kita ada disini. Nak kok kamu disini ?”
Semua  :  “Hah ? Nak ?” *ekspresi kaget*
Pendeta            :  “Lho ini anak bapa ?”
Bapa Nova :  “Iya pa, tapi kemarin dia ijin untuk berbeda gereja dengan kami, karena dia memaksa ya
kami ijinkan, yang pentingkan dia ibadah”
Ibu  Nova  :  “Tapi kok kamu di gereja ini juga nak ? Kenapa ga bareng sama papa mama aja kesininya”
Tasya+Vira  :  “Apa ? Lho katanya anak orang kaya ?”
Tasya   :  “Lo nipu kita ya ?”
Nova    :  *Hanya tertunduk malu*
Vira     :  “Jawab dong va !”
Pendeta            :  “Tasya, Nova, kalian diam dulu ya. Jadi pa, bu, Nova ini benar-benar anak bapa dan ibu ?”
Bapa Nova  :  ‘Iya pa, Nova ini anak kami satu-satunya”
Pendeta            :  “Benar itu Nova ?”
Nova    :  “Iya pa” *menangis*
Vira     :  “Ya ampun, cantik-cantik kok tukang tipu”
Bapa Nova  :  “Maafkan anak kami pa, dek, mungkin dia masih belum bisa sepenuhnya menerima keadaan
kami ini”
Johanes            :  “Iya pa gapapa ko, kami mengerti”
Bapa Nova  :  “Nak, ayo minta maaf sama teman-teman mu”
Nova    :  “Semuanya maafin aku ya, Tasya, Vira, maaf aku udah boongin kalian, Echa maaf ya aku udah menghina kamu”
Echa    :  “Iya gapapa ko”
Tasya   :  “Eh gara-gara lo ya persahabatan gue jadi rusak”
Vira     :  “Iya gara-gara lo kita jadi jauh”
Johanes            :  “Bukan sepenuhnya salah dia, setidaknya dia nunjukin sisi lain dari diri kalian, ya yang menilai seseorang hanya karna harta duniawi”
Riko     :  “Makanya lo cewek-cewek, jangan pilih-pilih teman hanya karna harta dan rupa deh, mending kaya kita nih, siapapun ya jadi teman”
Andika :  “Lo juga sih va, masa orang tua lo susah-susah cari uang, banting tulang buat lo, eh lo malah buang-buang duit seenaknya hanya karna gengsi”
Nova    :  “Aku lakukan ini semua biar aku punya temen”
Johanes            :  “Bukan begitu caranya, itu salah besar, karena akhirnya kamu malah mengecewakan banyak orang, termasuk orang tua kamu sendiri”
Pendeta            :  “Ya sudah, kalau begitu sekarang kalian saling bermaafan ya, kita jadikan ini semua pelajaran untuk kedepan. Nah, penonton dan adik-adik semua, ini juga jadi pelajaran untuk kita semua, persahabatan yang baik itu didasari dengan ketulusan dan kejujuran, bukan yang membeda-bedakan harta ataupun rupa. Dan jangan kalian berpura-pura hanya karena gengsi, apalagi sampai menyulitkan orang lain bahkan orang tua kalian sendiri. Karena ingat satu hal, Tuhan tidak pernah memandang harta, tahta dan rupa, kita semua sama dihadapanNya, dan Tuhan Yesus adalah sahabat sejati untuk kita semua. Selamat Natal, Tuhan Yesus memberkati kita semua.”

*Untuk diakhir drama bisa diakhiri dengan pujian bertemakan natal atau kebersamaan*

Kumpulan Drama Natal Pemuda Remaja

Kumpulan Drama Natal Pemuda Remaja Kristen sampai dengan yang terbaru

Karena postingan dramanya tidak disetiap bulan dan tercampur dengan postingan lainnya, jadi saya coba rinci di postingan ini :)

- Teks Drama Natal Pemuda (tentang pergaulan anak muda) http://monaonna.blogspot.com/2011/12/teks-drama-natal-pemuda.html

- Teks Drama Natal Pemuda / Remaja (tentang keluarga) http://monaonna.blogspot.com/2012/11/teks-drama-natal-2012.html

- Drama Natal Terbaru Pemuda Pemudi / Remaja (tentang bersyukur) http://monaonna.blogspot.com/2013/08/drama-natal-terbaru-pemuda-pemudi-remaja.html

- Drama "Datanglah Ya Raja Damai" http://monaonna.blogspot.com/2013/10/drama-natal-kristen-terbaru-pemuda.html

- Drama "Apa Yang Kau Tabur Dengan Air Mata Akan Engkau Tuai Dengan Sukacita" http://monaonna.blogspot.com/2014/08/apa-yang-kau-tabur-dengan-air-mata-akan.html

- Drama "Hormatilah Orang Tua mu" http://monaonna.blogspot.com/2014/09/drama-natal-terbaru-2014-hormatilah.html

- Drama Musikal Natal http://monaonna.blogspot.com/2014/10/drama-musikal-natal-persahabatan.html

Saturday, September 13, 2014

Drama Natal Terbaru 2014 “Hormatilah Orang Tuamu”



TEKS DRAMA NATAL TERBARU 2014, DRAMA NATAL PEMUDA REMAJA KRISTEN 2014

Shalom teman-teman, akhirnya bisa posting lagi karya sederhana teks drama Natal 2014, semoga berkenan memberi komentar yang membangun ya :) maaf kalau judulnya ga pas sama ceritanya, agak bingung cari judul sih :D

Untuk teks asli dalam format word bisa via email : monaa_onaa@yahoo.com , dan untuk pertanyaan atau komentar bisa langsung coret-coret dibawah atau via email monaa_onaa@yahoo.com, fb : https://www.facebook.com/monalisa.silaen, twitter https://twitter.com/mona_onna . terimakasih Tuhan memberkati :)

Narator:  Disebuah kabupaten tinggal sebuah keluarga yang kaya raya, mereka memiliki seorang putri dan seorang putra yang memiliki hobi balapan.
Pada suatu hari . . . .

*Di sebuah taman Daniel duduk menyendiri sambil memainkan gadget, kemudian datang ke-2 temannya*
Matius  :  “Woy bro, ngapain lo disini ?”
Daniel   :  “Nunggu cewe gue, kalian dari mana ?”
Yoel       :  “Kita abis footsal nih, eh gue baru inget, nih tadi gue dapet brosur ini dari temen gue”
     (nyodorin brosur)
Daniel   :  “Apaan ini bro ?”
Yoel       :  “Itu katanya mau ada balapan motor di  pertengahan desember ini”
Daniel   :  “Wah gue harus ikut nih”
Matius  :  “Yoi bro haruslah, jangan kalah sama Leo, soalnya gue denger dia udah daftar”
*muncul Maria*
Maria    :  “Abang, maaf ya aku lama... Eh ada kalian juga”
Daniel   :  “Lo lama banget sih, lo tau ga gue disini nunggu lo lama banget”
Maria    :  “Maaf, tadi di jalannya macet bang”
Daniel   :  “Hah macet ? sejak kapan kota kecil gini macet ? Lo bohong kan sama gue ?” (nada marah)
Matius  :  “Bro bro, slow dong, kasian cewe lo, baru dateng udah lo bentak-bentak”
Yoel       :  “Yoi, kasian tuh liat mukanya, lama-lama lo bisa ditinggalin dia bro”
Daniel   :  “Haha ditinggalin ? mana mungkin, rugi dia ninggalin gue, siapa coba yang mau ninggalin
     cowo ganteng kaya gue ? Iya kan penonton ?”
Matius  :  “Okelah, kita balik ya, lanjut aja acara kalian”
Yoel       :  “Maria, kita duluan ya”
Maria    :  “Oh iya, hati-hati ya”
*Matius dan Yoel meninggalkan panggung*
Maria    :  “Itu brosur apaan bang ?”
Daniel   :  “Baca aja sendiri” (nada jutek)
Maria    :  “Ooh balapan, abang mau ikutan ?”
Daniel   :  “Iyalah, masa gue ga ikut”
Maria    :  “Tapi bang, ini acaranya seminggu sebelum Natal, abang pasti ga di ijinin”
Daniel   :  “Apaan sih lo, apa hubungannya balap sama natal ? balap itu lebih utama, lagian kan ga pas
    natal ini ko balapannya”
Maria    :  “Tapi bang”
Daniel   :  “Aah udahlah ga usah bawel”
*muncul Leo, Juna dan Riko*
Juna       :  “Wah wah, liat bro, pasangan yang katanya paling akur eh lagi berantem nih kayanya” (nada
     gagap)
Riko      :  “Haha ini sih namanya bukan akur”
Leo        :  “Maria, dari pada lo terus dibentak-bentak dia mending lo sama gue”
Daniel   :  “Eh ngapain lo godain cewe gue ?”
Leo        :  “Bro, gue ingetin ya sama lo, cewe tuh diciptakan untuk dicintai, diperlakukan dengan baik
     dan lembut, lah lo malah bentak-bentak cewe lo”
Maria    :  “Udah-udah bang, ga usah di tanggepin”
Daniel   :  “Kenapa ? Seneng lo di godain ?”
Maria    :  “Bukan gitu bang”
Juna       :  “Kan kan, udah Maria mendingan lo pacaran sama gue aja” (nada gagap)
Daniel   :  “Eh gagap, diam ya lo”
Leo        :  “Eh Daniel, lebih baik dia, walau gagap dia bicara baik-baik, dari pada lo, bisa ngomong
     lancar tapi malah lo pake buat marah-marah, bentak-bentak cewe pula”
Riko      :  “Udah-udah kayanya gilanya kambuh deh, mending balik yu, dari pada menular nanti haha”
*Leo, Juna, dan Riko meninggalkan panggung*
Daniel   :  “Ini semua gara-gara lo, gue mau balik, lo balik sendiri” (Daniel meninggalkan panggung)
Maria    :  “Salah lagi salah lagi, penonton ? kenapa sih perempuan itu selalu disalahkan ?” (muka
     manyun)
*muncul Lea dan Ester*
Lea         :  “Maria, ngapain kamu sendirian disini ? ko muka kamu sedih ?”
Ester     :  “Pasti abis berantem lagi ya ?”
Maria    :  “Iya, aku bingung, dikit-dikit selalu aku yang disalahin, di bentak-bentaklah, siapa coba yang
     ga sedih, hal kecil sering banget dibesar-besarkan, aku cape kalau terus kaya gini, orang lain
     pacaran ko ga sesusah aku”
Lea         :  “Emang sih, ya dimana-dimana kita itu mencari orang yang bisa menghargai kita, bukan
     malah sebaliknya”
Maria    :  “Aku pengen putus, tapi gimana caranya, aku takut”
Ester     :  “Ya udah, kamu bilang lewat telpon aja, ya apapun resikonya kamu harus siap”
Maria    :  “Iya nanti aku coba deh”
Ester     :  “Ya udah balik yu, udah sore juga nih”
*Maria, Lea dan Ester meninggalkan panggung”

*suasana di rumah* (kaka sedang duduk sambil membaca majalah)
Daniel   :  “Woyy ka”
Kaka      :  “Hhmm”
Daniel   :  “Ka ! Denger ga sih lo ?”
Kaka      :  “Iya kaka denger dede, kenapa sih baru dateng udah marah-marah ?”
Daniel   :  “Papa sama mama mana ?”
Kaka      :  “Ada di kamar kayanya”
Daniel   :  “Pa, Ma” (teriak memanggil)
Mama   :  “Kenapa sih de, suaranya pelanin dikit kek, papamu lagi tidur, nanti kebangun kena marah
     lho”
Daniel   :  “Ma, bulan ini aku mau ikut balapan motor, tapi motor aku kurang bagus buat balapan, aku
     minta motor balap yang baru, biar aku bisa menang” (nada merayu)
Mama   :  “Nak, bulan ini kan mendekati natal, jangankan untuk motor balap, untuk balapannya aja
     mama ga ijinin kamu buat ikut”
Daniel   :  “Apa ? ga bisa gitu dong ma, pokoknya aku harus ikut, musuh bubuyutan aku ikut ma, apa
     kata mereka kalau aku ga ikut ?” (nada emosi)
Papa      :  “Dede, mama, kenapa sih ribut-ribut ? papa lagi enak tidur malah ribut” (datang dengan
     busana tidur *kaos+sarung*)
Mama   :  “Tuh de bilang langsung sama papa kalau berani”
Daniel   :  “Pah, aku minta motor balap yang baru dong”
Papa      :  “Ini bulan apa ? Desember kan ? Desember tuh banyak pengeluaran papa, udah pake motor
     yang ada aja, kalau ga pinjem motor pa’satpam tuh yang honda 700, lagian ganti motor buat
     apa coba ?”
Daniel   :  “Pah, aku serius, pokoknya ku minta motor balap buat balapan bulan ini, aku ga mau tau
     pokoknya harus !”(nada keras+bentak)
Papa      :  “Lah lah kenapa jadi kamu yang bentak papa ? Pokoknya papa bilang ngga ya ngga, lagian
     bulan ini Natal, orang lain sibuk persiapan natal lah kamu malah mau balapan”
Daniel   :  “Papah pelit, papah egois, papah pelit !!” (nada marah)
PP          :  “Diam kamu !! Ini yang kamu pelajari di sekolah ? ini yang kamu pelajari dipergaulanmu ?
     semakin besar bukannya semakin dewasa, malah semakin berani kamu bentak orang tua”
Mama   :  “Pah udah-udah pah, dia lagi emosi, papah jangan ikut emosi. Nak, udah ya sayang mending
     kamu istirahat ya”
PP          :  “Ma, bikin makanan buat papa, gara-gara anak satu ini saya jadi lapar”
*Papa dan mama meninggalkan panggung*
Daniel   :  “Kalau aku yang minta selalu ga dikabulin, bagian kaka, anak kesayangan selalu dikabulin”
     (teriak ke arah papa+mama)
Kaka      :  “Lah ko jadi bawa-bawa kaka ? Kamu harusnya intropeksi diri de, ini mau natal, masa kamu
     mentingin balapan. Semakin hari kamu semakin aneh tau ga, bicaranya dikit-dikit marah,
     pergi pagi pulang malam”
Daniel   :  “Cuma balapan, yaelaa ka balapan kecil, ga akan sampai bikin celaka ko, parno banget sih”
Kaka      :  “De, ga ada yang tau kamu bakalan celaka atau ngga, kamu tau setiap hari kamu pulang
     malam, papa sama mama tuh khawatir sama kamu, tapi sikapmu gimana ? ditelpon malah
     ga mau jawab, kenapa ? malu ? takut dibilang anak mami ? iya ?”
Daniel   :  “Yaiyalah itu kaka tau”
Kaka      :  “De, kamu mikir dong, papa sama mama tuh sayang sama kamu, kangen sama kamu yang
     dulu, bukan yang sekarang, pulang-pulang langsung masuk kamar, maenan gadget, cuek pas
     disapa, inget de, ini rumah bukan kost-kostan yang cuma buat tidur dan mandi, di dalam
     rumah ini ada orang-orang yang sayang sama kamu”
Daniel   :  “Aah apaan sih, bodo amat, yang penting gue tetep mau balapan, gimanapun caranya gue
     harus ikut !” (pergi meninggalkan panggung)
Kaka      :  “De, de, tunggu, eh mau kemana” (menyusul keluar panggung)

Narator:  “Inilah gambaran kehidupan remaja saat ini, mereka terlalu sibuk dengan kegiatan diluar rumah, bahkan waktu untuk sekedar berkumpul dengan keluargapun sulit dilakukan. Kita mulai sibuk dengan kegiatan masing-masing, sibuk dengan gadget masing-masing, hingga akhirnya kita melupakan kebersamaan yang sesungguhnya. Pergaulan yang buruk dapat merusak kebiasaan yang baik, bahkan membuat kita tidak menghormati orang tua kita”

Narator:  “Waktu balapan pun tiba, orang tua Daniel pergi meninjau tempat kerja mereka, sedangkan
     Daniel diam-diam mengikuti balapan motor tersebut.
     Eeh eh penonton, apa yang terjadi ?”

*TU tergeletak ditengah panggung dikelilingi teman-temannya*
Matius  :  “Bro, lo udah telpon keluarganya belum ?
Yoel       :  “Udah, tadi gue udah telpon kakaknya”
*Papa+Mama bejalan dibawah panggung, melihat ke arah panggung seolah jarak tak jelas*
Mama   :  “Pah, itu ada apa ya rame-rame ? ko perasaan mama ga enak ya”
Papa      :  “Ooh itu tempat balapan ma, sering disini ada acara itu”
Mama   :  “Ooh gitu” (HP berdering) “Bentar pah, ada telpon. Halo ka, ada apa ?”
Kaka      :  “Ma, mama, dede ma” (nada nangis)
Mama   :  “Dede kenapa ka ? kaka kok nangis ?” (panik)
Papa      :  “Kenapa ma ?” (tanpa suara, hanya ekspresi)
Kaka      :  “Dede barusan kecelakaan dibalapan ma”
Mama   :  “Apa ? Dede kecelakaan ? Dede sekarang dimana ka ?
Kaka      :  “Dede masih ditempat balapan ma, tempatnya ga jauh dari kantor papa, mama cepetan
     kesana”
Mama   :  “Iya iya ka” (matikan telepon)
Papa      :  “Dede kecelakaan dimana ma ?”
Mama   :  “Pah, dede kecelakaan di tempat balapan, jangan-jangan tadi tuh dede pah”
Papa      :  “Apa ? Ya udah ayo kesana”
*Papa+mama ke atas panggung*
Mama   :  “Dede, dede, bangun nak, ini mama sayang, bangun”
Papa      :  “Kenapa kalian diam saja ? Dimana panitianya ? Sudah telpon ambulance belum ?”
Matius  :  “Sudah om sebentar lagi datang”
Daniel   :  “Mama, papa, maafin dede ya, maafin dede ga denger nasehat papa sama mama, maafin dede
     ya ma, pa, dede takut ma, dede takut mati” (ngomong terbata-bata)
Mama   :  “Iya de gapapa sayang, dede jangan takut ya, papa sama mama ada buat dede, dede pasti
     baik-baik aja ko” (nada sedih)


Mama   :  “Dede bangun de, dede bangun, dede jangan tinggalin mama de” (nangis histeris)
Teman2:  “Daniel bangun, danieelll bangun nil, Lo jangan pergi nil” (nangis+panik)
Papa      :  “Ayoo bantu om angkat Daniel”
Teman2:  “Iya om”
* Daniel diangkat keluar panggung*

Narator:  “Ingatkah kita dengan ayat alkitab Efesus 6:1-3 yang mengatakan “Hai anak-anak, taatilah orang tuamu di dalam Tuhan, karena haruslah demikian. Hormatilah ayahmu dan ibumu--ini adalah suatu perintah yang penting, seperti yang nyata dari janji ini: supaya kamu berbahagia dan panjang umurmu di bumi.” Kita kembali diingatkan bahwa dalam keadaan apapun, situasi seburuk apapun, keluargalah yang ada untuk kita, orang tualah yang selalu mengkhawatirkan kita, orang tualah yang selalu memberikan kasih sayangnya pada kita tanpa batas. Tapi bagaimana sikap kita kepada orang tua kita ? Kita justru melawan nasehatnya, mengacuhkan nasehatnya, bahkan berkali-kali kita tidak menghormati dan menghargai orang tua kita. Inilah akibat yang dialami Daniel dari sikapnya terhadap orang tuanya, ia jatuh kedalam keputusannya sendiri, bahkan akhirnya ia pun tidak bisa merayakan Natal seperti tahun sebelumnya.”

*Di gereja suasana natal, anak-anak berkumpul, kecuali Daniel dan keluarganya*, Maria dan Leo poisisi berdekatan*
Matius  :  “Selamat natal guys”
Juna       :  “Selamat natal bro” (nada gagap)
*datang Daniel dan Keluarga*
Yoel       :  “Bro, lo udah bisa ikut natal ?”
Papa      :  “Sebenernya dokter belum mengijinkan, tapi dia memaksa, katanya dia tidak mau
     melewatkan malam natal di rumah sakit”
Daniel   :  *(kondisi tangan kiri digendong (cedera), mulut setengah diperban, kemudian seolah
     menulis dikertas, dan diserahkan pada kaka)*
Kaka      :  “Karna jahitan di bibirnya belum kering, jadi kalau mau bicara dia lewat tulisan”
Juna       :  “Bro, lo ngejek gue gagap sih, jadinya lo lebih parah dari gue kan, aahh ga bisa ngomong lo ha
     ha” (nada gagap)
Kaka      :  “Daniel bilang, buat semuanya maaf atas semua kesalahannya selama ini, memang
     penyesalan selalu datang terakhir, terutama buat Leo dan Maria, Daniel bilang maaf banget
     buat semua kesalahan Daniel sama kalian”
Leo        :  “Iyah gapapa, gue juga minta maaf ya, sekarang Maria jadi pasangan gue, yaa lo sih
     nyia-nyiain dia hehe”
Juna       :  “Sudah jatuh eeh eeh” (nada gagap)
Teman2:  “Sudah jatuh eh tertimpa tangga”
Juna       :  “Nah itu maksudnya” (nada gagap)
Papa      :  “Ya sudah itu urusan kalian anak muda, yang penting sekarang kita sama-sama ambil
     pelajaran dari kejadian ini, jangan sampai kejadian yang sama terulang lagi, kita sama-sama
     belajar buat jadi lebih baik lagi ya”
Teman2:  “Siap oom”
Papa      :  “Ya sudah, mari masuk gereja, acaranya sudah mau mulai”
*Para pemain hendak meninggalkan panggung*
Juna       :  “Eeh eh tunggu dulu, ada yang lupa” (nada gagap)
Yoel       :  “Kenapa lagi Juna ?”
Juna       :  “Belum ngucapin selamat natal sama penonton” (nada gagap)
Papa      :  “Ohh iya ya, om juga lupa”
Semua  :  “Selamat Natal untuk semua jemaat, Tuhan Yesus memberkati”

 *mohon maaf apabila ada kesamaan nama, tokoh, tempat dan kejadian, semua ini hanyalah fiktif belaka*