Tuesday, August 26, 2014

Sahabat

Sahabat
Sebuah kata yang mungkin tak asing di telinga
Yang memiliki banyak arti istimewa

Namun seiring berjalannya waktu
Aku tak pernah tau
Arti sesungguhnya dari kata itu

Aku dan kamu pernah berubah menjadi kita
Suka duka dulu pernah kita lewati bersama
Tawa dan air mata pernah ada di wajah kita

Tapi mengapa ?
Hanya karna kita terpisahkan oleh jarak yang sementara
Semuanya mulai pudar seolah tak pernah ada

Sahabatku
Taukah seberapa besar rindu yang ada dalam diriku ?
Taukah betapa aku merindukanmu yang dulu ?
Aku tak pernah menghalangimu memiliki teman yang baru
Tapi tak ada kah terlintas tentangku di benakmu ?

Sahabatku
Ketika aku menyapamu
Itu tanda bahwa aku merindukanmu
Ketika aku diam tak menyapamu
Itu tanda bahwa aku menunggu
Menunggumu merindukanku

Sahabat
Jika memang kebersamaan itu takkan ada lagi
Canda tawa, air mata takkan kita rasakan bersama lagi
Bahkan sapa rindupun tak terucap lagi
Biarlah aku tersenyum disini
Melihatmu bahagia dengan sahabatmu yang baru
Walau terkadang air mata jatuh melihat semua itu
Tapi setidaknya aku tau
Ada kebahagiaan di wajahmu

Tuhan, jaga dia yang tak bisa kudekap lagi
Jaga dia yang selalu aku tunggu disini
Bimbing dia dalam merangkai masa depannya nanti
Karna hanya dengan doa ini
Aku belajar untuk melepasnya pergi

Terimakasih untuk waktu yang pernah aku lalui bersamamu
Aku disini selalu menunggu dan merindukanmu :')

Friday, August 22, 2014

Drama Natal Terbaru 2014 "Apa Yang Kau Tabur Dengan Air Mata Akan Engkau Tuai Dengan Sukacita"


TEKS DRAMA NATAL TERBARU 2014, DRAMA NATAL PEMUDA REMAJA KRISTEN 2014

Shalom teman-teman, akhirnya bisa posting lagi karya sederhana teks drama Natal 2014, semoga berkenan memberi komentar yang membangun ya :) maaf kalau judulnya ga pas sama ceritanya, agak bingung cari judul sih :D dan ide nama pemeran aku dapat dari adik-adik, korban sinetron banget sepertinya hhi :D

Untuk teks asli dalam format word bisa via email : monaa_onaa@yahoo.com , dan untuk pertanyaan atau komentar bisa langsung coret-coret dibawah atau via email monaa_onaa@yahoo.com, fb : https://www.facebook.com/monalisa.silaen, twitter https://twitter.com/mona_onna . terimakasih Tuhan memberkati :)

APA YANG KAU TABUR DENGAN AIR MATA
AKAN ENGKAU TUAI DENGAN SUKACITA

Narator            :  Natal akan segera tiba, semua mulai sibuk mempersiapkan segala hal yang dibutuhkan. Tidak terkecuali komisi pemuda dan remaja, merekapun mulai mempersiapkan diri dengan dipimpin oleh ketua mereka, seorang ketua yang berasal dari keluarga sederhana yang harus memimpin kawan-kawannya yang berasal dari keluarga berada.

*berkumpul pemuda remaja sambil memainkan gadget, kecuali sang ketua dan dua rekannya*
Clara    :  Temen-temen natal kan tinggal kurang dari dua bulan lagi nih, kemarin panitia natal ada tanya
     tentang apa yang mau kita tampilkan, menurut teman-teman kita menampilkan apa ?”
PR        :  (Tidak menjawab, sibuk memainkan gadget masing-masing)
Cecilia             :  Eh...!!! ketuakan nanya, dijawab dong pendapat kalian gimana ?”
Pricill   :  Ooh... nanya sama kita ?”
Mike    :  Yaiyalah,  emang sama siapa lagi ?”
Diana   :  Ya kita sih terserah aja yah”
Patric   :  Tahun kemaren biasanya kita apa ? itu lagi ajalah.. biar ga pusing”
Mike    :  Ya ga bisa gitulah, kalau kita ga ada gebrakan baru kasihan penontonnya bosan”
Cecilia             :  Lagian kitakan anak muda biasanya banyak ide”
PR        :  (Masih sibuk dengan gadget masing-masing)
Clara    :  Maksud aku gini lho, kalian punya saran apa engga ? ini kan acara bersama ga enak dong kalau
     cuma keputusan kita sepihak, makanya aku minta saran dan kerjasamanya sama kalian”
Pricill   :  “OMG Hellloooow....!!! ibu ketua, kan tadi gue udah bilang terserah kalian aja”
Diana   :  Iya kita ngikut aja, iya kan ?”
Thea    :  Emang kita lagi ngomongin apaan ?”
Kevin   :  Yaelaah... lo lemot banget sih..!!! ga ada.. bahasannya udah lewat”

*muncul dua anak muda yang terlambat datang*
Lukas   :  Waah.. udah kumpul ternyata, gue kira kalian pada ngaret jadi gue ngaret deh”
Pricill   :  Iyalaah.. emang kalian ngaret, kerjaannya pacaran mulu, datang kok jam segini ga tau malu banget”
Naomi :  Eh lo biasa aja dong, ga usah nyolot gitu, yang pentingkan kita datang”
Pricill   :  Dih gue biasa aja keles, lo aja yang sensi !!”
Cecilia             :  Udah-udah, kalian juga ngaret kok, ayo fokus ke topik lagi, kita baru mulai kok”
Clara    :  Sudah..sudah.. kita mulai lagi pembahasannya, nanti keburu malam”
Mike    :  Fokus dong fokus”
Lukas   :  Ngomongin apa sih ?”
Mike    :  Ini loh kita lagi bahas tahun ini kita mau menampilkan apa, lo ada ide ga ?”
Lukas   :  Oh.. itu toh”
Kevin   :  Lo ada ide ?”
Lukas   :  Gue sih terserah aja yah, yang penting ga ngedance ga yang aneh-aneh, dan kalau drama gue mesti
    dapet peran yang keren, ok ?
Patrick             :  Itu bukan terserah namanya bro”
Lukas   :  Lha.. emang lo mau nari-nari kaya boyband ?”
Patrick :  “Engga sih”
Clara    :  “Jadi gimana ? ada ide lain ?”
Prisil    :  “Atur aja deh, yang penting gue ga gabung sama itu cewe” (lirik Naomi)
Naomi  :  “Eh apaan lo ? emang siapa yang mau gabung sama lo hah ?”
Cecilia :  “Woy fokus dong ! kapan beresnya coba ? ini natal tinggal kurang dari 2 bulan lagi”
Thea    :  “Kalian aneh deh masa tiap ketemu kompak gitu cerewetnya”
Prisil+Naomi : “Theaaa diem !”
Thea    :  “Kan gue salah lagi”
Clara    :  “Kalau drama aja gimana ? udah lama kan kita ga tampil drama”
PR        :  “Terserah ibu ketua” (sambil tetap memainkan gadget)
Clara    :  “Kalau jawabannya begitu artinya setuju ya ?”
PR        :  “Terserah ibu ketua”
Naomi  :  “Ibu ketua, gue request dong, kalau drama aku perannya tetap pacaran sama pacar aku ya, kan jadinya
     bisa lebih mendalami peran, ya kan yang ?”
Lukas   :  “Nah iyah betul ibu ketua”
Cecilia :  “Jadinya fiks drama ya, biar aku catat”
Mike    :  “Yasudah, minggu depan kita mulai latihan, tolong fokus ya, datang tepat waktu juga”
Thea    :  “Ibu ketua, untuk natal jadinya kita tampilin apa ?”
PR        :  “Drama woyy !!”
Patric   :  “Lo sih, udah dong-dong, kacamata udah sampe tebel gitu, tetep aja HP terus yang nempel ke mata”
Thea    :  “Kan aku nanya... Penontooon, belain aku dong” (gaya manyun)
Diana   :  “Ya udah yuu pulang, malam minggu nih”

Narator            :  Akhirnya mereka memutuskan untuk menampilkan drama di perayaan natal nanti.

Tak terasa natalpun tinggal kurang dari 3 minggu lagi, tapi ternyata persiapan pemuda remaja belum mencapai 50%, ini membuat ketua dan rekan-rekannya kebingungan.

*pemuda remaja berkumpul*
Clara    :  “Temen-temen, natal tinggal kurang dari 3 minggu lagi, waktu untuk kita latihan tinggal sedikit, aku
      tadi undang panitia natal dan majelis jemaat untuk bimbing kita latihan. Aku minta temen-temen
      semua fokus dalam latihan, jangan banyak becanda, kalau bisa maen handphone nya di tunda dulu,
     biar kita bisa lebih fokus, bisa?
Cecilia :  “Iya hp atau gatget kalian simpan dulu, selesai latihan baru deh terserah kalian mau ngapain”
Diana   :  “Hah? Apa? Ya ga bisa gitu lah, tau gak kita sama hp kita tuh udah ga bisa dipisahin, apa lagi sampe
     lebih dari 5 menit, gue gak setuju!
Kevin   :  “Nah iyah gue juga gak bisa, ini tanggung game gue bentar lagi menang”
Mike    :  “Hanya untuk sementara temen-temen pas istirahat gini baru deh kalian boleh mainin gatget kalian”
Prisil    :  Gue juga gak setuju, masa kita dilarang mainin hp tapi yang pacaran gak kalian larang. Kan gak adil,
     kalian pilih kasih tau gak (nada marah)”
Naomi  :  “Eh kita tau diri kok, kita tau waktu untuk pacaran, ko lo sewot mulu sih! Sirik ya loh?”
Clara    :  “Bukan gitu maksudnya, kita udah mulai dewasa, kita saling tau waktu aja biar lebih fokus, ini bukan
     hanya tanggung jawab aku tapi semua”
Tea      :  “Emang ibu ketua abis ngapain? Kok minta tanggung jawab?”
PR        :  “Thea!!!”
Cecilia :  “Bisa gak lo lemotnya agak dikurangi?”
Tea      :  “Aku kan Cuma nanya. Penonton belain aku dong (manyun)”
Diana   :  “Ya udah deh kita ikut aturannya aja”
Prisil    :  “Ya udah terserah”
Mike    :  “Ayo kita mulai lagi latihannya, dari awal yah?”
PR        :  *Sibuk dengan gatget, sibuk dengan pacaran*
Mike    :  “Woy mulai woy!” (nada marah)
Cecilia :  “Eh fokus dong, ini udah mau mulai”
Diana   :  “Sabar dong”
Clara    :  “Kalian sebenernya niat ga sih buat ikutan drama? Waktu kita sempit, tolong fokus dong, hpnya
     simpen dulu, pacarannya tunda dulu, tolong kerja samanya”
Prisil    :  “Nah loh yang pacaran (nyindir)”
Naomi  :  “Lo kali yang alay, autis mainin hp mulu (sewot)”
Clara    :  “Stop!!!! (emosi)  Saya Cuma minta waktu kalian sebentar buat fokus, tolong sedikit bantu saya!”
Pricil    :  “Eh lo ko sewot sih, gue udah bilang kan gue ga bisa pisah sama hp gue lebih dari 5 menit, lo ga
                  pernah rasain kan ? Oh iya iya lo kan miskin mana punya hp canggih kaya kita. Lo tuh ga pantes tau
                 jadi ketua, masa ketua anak muda ga gaul gini, cupu, kalangan rendah pula, lo kira gue mau lo
                 pimpin hah ? lebih cocok gue tau” (sewot)
Clara    :  “Pricil, saya tidak pernah minta anda menghargai saya layaknya seorang ketua, dan menurunkan
                 derajat anda untuk menghargai saya. Saya hanya minta sedikit kerja samanya, saya memang orang
                 ga punya, tapi satu hal yang harus anda tau, Tuhan tidak pernah memandang harta ataupun rupa.
                Anda boleh bangga dengan harta orang tua anda dan mungkin saya miskin harta tapi setidaknya saya
                masih punya hati dan menghargai orang lain!”
Pricil    :  “Apa-apaan lo berani banget nasehatin gue ? Lo tuh ga pantes sama sekali, seharusnya dari dulu gue
                 yang jadi ketua bukan lo! Sadar dong lo, lo ga pantes mending lo pergi gue bisa atur semua anak
                anak ini, cukup gue traktir mereka makan mereka pasti patuh sama gue” (nada emosi)
Lukas   :  “Lo ngomong apaan sih ? omongan lo semakin ngelantur”
Clara    :  “Baiklah, dengan sangat senang hati saya pergi dan menyerahkannya pada anda, permisi !”
Cecilia :  “Eh mau kemana clara, tunggu aku ikut”
Prisil    :  “Bagus, pergi dari dulu kek” (nada emosi)
Naomi  :  “Eh lo kalau ngomong dijaga dong, omongan lo nyakitin hati temen gue, gue tau lo kaya harta, tapi
                 sayangnya lo miskin hati !”
Prisil    :  “Kenapa ? Lo ga suka ? Mau pergi juga ? Silahkan, sekalian tuh sama cowo lo yang sok ganteng bawa
                 pergi sekalian”
Lukas   :  “Lo parah banget prisil, cuma gara-gara lo gue tolak, lo sampe segitu sensinya sama gue”
Kevin   :  “Udah-udah, mending balik yu, ada pertandingan bola nih bentar lagi”
Patric   :  “Iyah bener-bener, gue baru inget”
Prisil    :  “Eh ga bisa dong, lo semua ga boleh pergi, gue udah jadi ketua, jadi kalian harus nurut sama gue”
Naomi  :  “Lo jadi ketua ? mendingan gue pergi ! yuu yang”
Lukas   :  “Ayo, capek ngeladenin orang gila kaya dia”
*Mike, Lukas, dan Naomi meninggalkan panggung*
Kevin   :  “Ayoo Patric kita pergi juga”
Patric   :  “Ayoo coyy”
Diana   :  “Eh gue ikut kalian”
Prisil    :  “Eeh eh kalian mau kemana ? Ko kalian jadi nyebelin kaya mereka sih, kalian harus ikut sama gue,
                gue bakalan traktir kalian makan apapun, yang penting kalian ikut sama gue”
Diana   :  “Hah ? maksud lo apa ? lo tuh yang nyebelin, lo kira gue budak lo ? lo kira gue ga punya duit buat
                 beli sendiri ?”
Kevin   :  “Iya lo kira kita apaan bisa seenaknya lo suruh-suruh”
Patric   :  “Kalau kaya gini, lo sama sekali ga pantes jadi ketua, mendingan gue ikut clara dari pada lo”
Prisil    :  “Eh bukan gitu maksud gue”
*Kevin, Patric, Diana meninggalkan panggung”
Thea    :  “Eh mau pada kemana ?”
Pricil    :  “Eh dong-dong lo ga boleh pergi ya! Awas aja kalo lo berani pergi!”
Thea    :  “Eh pricil ko lo manggil gue dong-dong ? Lo nganggap gue temen ga sih ? Inget gue punya nama, gue
                 kecewa sama lo! Satu hal lagi, gue ga sebodoh lo, yang bicara tanpa dipikir dulu, bye!”
Pricil    :  “Apaan sih ko semuanya jadi gini sih, kenapa semua jadi ninggalin gue ? woyy kalian balik ! Tuhan
                 ga adil kenapa semua orang tulus temenan sama Clara, sedangkan sama gue engga ? Percuma gue
                banyak harta kalo ga ada yang tulus temenan sama gue, Tuhan ga adil !
*Tiba- tiba muncul kakek-kakek*
Kakek  :  “Engkau yang tak adil terhadap orang lain anak muda.”
Pricil    :  “Eh siapa lo ?”
Kakek  :  “Anak muda , Tuhan memberi orang tua mu kelimpahan harta bukan untuk kau sombongkan pada
                 orang lain, bukan untuk dijadikan alat  menindas dan menganggap orang lain rendah. Bukan Tuhan
                yang membuat kamu tak memiliki teman melainkan dirimu sendiri. Kamu telah menyakiti hati
                 banyak orang, jika orang tuamu tau mereka pun akan kecewa padamu, ubah sikap mu anak muda,
                maka semua akan menjadi lebih baik, segeralah karna waktumu tidak lama lagi, sebelum kamu
                menyesal!
Pricil    :  “Waktu gue ga lama lagi ? Maksud kakek gue bentar lagi mati gitu ?”
*Kakek pergi tanpa menghiraukan
Pricil    :  “Kek, kakek tua, kakek ! Apa maksudnya ? Apa gue bentar lagi meninggal ? Biasanya kalau difilm
                 film omongan kakek tua itu bener. Oh my God, ga mungkin, gue harus ngapain kalo itu bener
                 Tuhan prisil belum mau mati, prisil belum nikah Tuhan (gelisah sambil meninggalkan panggung)”

Narator        :  “Terkadang kekayaan duniawi membuat seseorang salah dalam bersikap bahkan menghakimi orang
Lain sesuka hatinya. Bahkan Prisilpun membuatu hati sang ketua tersakiti, bahkan membuatnya merasa sudah
tak layak lagi.”

Mike    :  “Udahlah clara ga usah dipikiran, bawa enjoy aja”
Cecilia :  “Iya, dia kan emang gitu, ngomongnya kadang seenak jidatnya, mana jidatnya luas gitu, kaya
                 lapangan bola”
Clara    :  “Tapi bener apa kata dia, kayanya emang aku ga pantes jadi ketua, kayanya mending aku mundur aja,
                  toh dari pihak majelis dan panitianya aja ga ada yang mau bantuin, padahal aku udah minta tolong
                 berkali-kali” (nada nangis)
Mike    :  “Ga bolehlah, tanggung lho tinggal 3 mingguan lagi, kan sayang udah berlatih, masa gara-gara 1
                 orang kita jadi mengecewakan banyak orang”
Clara    :  “Ya dramanya gapapa tetep jalan, tapi aku ga jadi ketua. Sakit lho diginiin tuh, tanpa dibilang juga
                  aku sadar ko aku bukan orang kaya, tapi setidaknya ga usahlah ngomong kaya gitu, toh aku juga ga
                 pernah menghina dia. Lagian yang support aku cuma kalian berdua” (nada nangis)
Cecilia :  “Ko kamu bilangnya gitu sih ? ayoolah masih ada yang lain, masih ada Tuhan Yesus yang bantu kita.
                 Mana clara yang kuat, yang tegar, yang cuek sama omongan orang?”
Clara    :  “Ngga Cecil, pokoknya aku mau stop sampai disini” (nada nangis)
*muncul kakek-kakek*
Kakek  :  “Perjuanganmu belum selesai anak muda”
Cecilia :  “Kakek siapa ?”
Kakek  :  “Jangan pernah meninggalkan tanggung jawabmu di tengah jalan anak muda”
Clara    :  “Tapi kan ?”
Kakek  :  “Hidup memang penuh tantangan, engkau masih muda, jadikan semua ini pelajaran untuk hidupmu ke
                 depan, ingatlah apa yang kau tabur dengan air mata, akan engkau tuai dengan sukacita. Tuhan tidak
                 meninggalkanmu sendirian, dan Tuhan tidak akan memberikan pencobaan melebihi kekuatan anak
                anakNya. Berjuanglah, tinggal sedikit lagi. Tak ada masalah tanpa jalan keluar” (sambil jalan
                meninggalkan panggung)
Mike    :  “Kakek itu siapa ? ko tau tentang masalah kita ?”
Clara    :  “Iyah aku juga bingung, aku baru liat kakek itu lho. Tapi kata-katanya itu bener lho, dan bikin aku
                sadar kalau memang seharusnya aku lebih kuat lagi untuk berjuang”
Cecilia :  “Nah kan, petunjuk dari Tuhan tuh. Ya udah yuu pulang jangan sedih-sedih lagi aah”
*Clara, Cecilia dan Mike meninggalkan panggung*

Narator        :  “Berkat petuah sang kakek Clara pun akhirnya tidak jadi mengundurkan diri, dan kembali mengajak
rekan-rekannya untuk latihan”

*Pemuda Remaja berkumpul, tanpa Prisil*
Kevin   :  “Ibu ketua, aku disini mau mewakili Patric, Diana, sama Thea, maaf kalau kita udah nyakitin hati ibu
                 ketua, maaf kalau kita ga bisa di atur, kita janji mulai sekarang bakalan serius”
Clara    :  “Iya gapapa ko”
Naomi  :  “Maafin aku sama Lukas juga ya ibu ketua, udah bikin temen-temen lain sirik sama kita”
PR        :  “Wooo Hahahaha” (tertawa bersama)
*muncul Prisil*
Prisil    :  “Temen-temen, aku boleh gabung ga ?”
Mike    :  “Bolehlah, ayo sini”
Thea    :  “Iih jangan deh, nanti dia ngejek aku lagi”
Prisil    :  “Temen-temen semua, maaf ya kalau aku banyak salah sama kalian, terutama sama Ibu ketua, aku
                  sadar semua yang udah aku lakukan itu salah, aku udah nyakitin hati kalian, buat semuanya mau
                 maafin aku ngga?”
PR        :  “Engga ! (selang beberapa detik) Hahaha iya kita maafin ko”
Prisil    :  “Hehe makasih ya semuanya”
Clara    :  “Ya udah kalau gitu kita lupakan semua yang sudah berlalu, kita mulai lagi dari awal, pokoknya
                 penampilan kita nanti harus keren, kita bahagiakan jemaat gereja kita, terutama kita buat Tuhan
                 Yesus bangga punya anak-anak kaya kita”
PR        :  “Yeaayy semangat”
*muncul kakek*
Kakek  :  “Uhuk uhuk (batuk maksudnya)”
Prisil    :  “Lho kakek lagi ?”
Clara    :  “Kamu ketumu juga sama kakek ini ? kita bertiga juga pernah jumpa kakek ini”
Prisil    :  “Iya kakek ini yang ingetin aku, kakek ini yang nasehatin aku”
Clara    :  “Lho kakek sebenernya siapa ?”
Kakek  :  “Taraaa (berubah jadi Bpk. Pendeta)”
PR        :  “Bapak Pendeta ?” (ekspresi syok kaget)
Kakek  :  “Kalian kaget kan ? Walau bapa ga selalu ada dekat kalian, tapi bapa pantau semua jalan latihan
                 kalian, akhir-akhir ini bapa liat kalian semakin ga kompak, nah makanya bapa punya ide ini”
Clara    :  “Ya ampun jadi itu tuh Pa’Pendeta”
Kakek  :  “Iya clara, dan bapa juga dibantu sama Patric, Kevin, Diana, dan Thea”
Prisil    :  “Jadi mereka ngejauhin aku itu juga rencana Bapa? Terus bilang aku mau cepet mati juga boong”
Kakek  :  “Iya benar sekali, maaf ya prisil”
PR        :  “Hahahaha”
Diana   :  “Maaf ya hihi”
Prisil    :  “Aah kalian jahat, tapi gapapa sih aku seneng ko”
Kakek  :  “Ya udah, kalau gitu sebelum latihan gimana kalau bapa traktir kalian makan? ini bukan sogokan lho”
PR        :  “Setuju Pa, Hahahaha”

Narator        :  Terkadang selalu ada rencana Tuhan dalam kehidupan kita yang tak pernah kita tebak sebelumnya,
inilah kehidupan kita, selalu Tuhan buat menjadi indah, selalu ada tawa sukacita dibalik tetesan air mata, selalu
ada pembelajaran dibalik sebuah permasalahan, selalu indah tepat pada waktu-Nya. Ingat teman-teman, hal baik
apapun yang engkau tabur dengan air mata, suatu saat akan engkau tuai dengan sukacita.
Selamat Natal, Tuhan Yesus memberkati kita semua.

*mohon maaf apabila ada kesamaan nama, tokoh, tempat dan kejadian, semua ini hanyalah fiktif belaka”

Keterangan :
Untuk tempat silahkan teman-teman kreasikan sendiri untuk propertinya yaa
Catatan untuk beberapa peran             :
Clara + Cecilia + Mike :  Pengurus utama pemuda remaja
Prisil + Diana + Thea   :  Selalu sibuk dengan gadgetnya, jadi harus selalu ada gadget di awal dan pertengahan cerita

Thea    :  sifatnya agak telat connect 

Patric + Kevin  :  Penggila Game, boleh dielngkap PSP atau gadget lainnya
Lukas + Naomi            :  Sepasang Kekasih
Kakek  : Seorang pendeta yang menyamar menjadi kakek-kakek